Pemkab Malang Minta Warga Tingkatkan Prokes Covid-19

Red: Muhammad Fakhruddin

Pemkab Malang Minta Warga Tingkatkan Prokes Covid-19 (ilustrasi).
Pemkab Malang Minta Warga Tingkatkan Prokes Covid-19 (ilustrasi). | Foto: Republika/Thoudy Badai

REPUBLIKA.CO.ID,MALANG -- Pemerintah Kabupaten Malang meminta warga untuk meningkatkan dan memperkuat disiplin penerapan protokol kesehatan di tengah kenaikan kasus konfirmasi positif COVID-19 di wilayah tersebut.

Bupati Malang M Sanusi mengatakan bahwa seiring merebaknya kasus COVID-19 varian Omicron masyarakat bisa memperkuat penerapan protokol kesehatan, khususnya pada saat beraktivitas di luar rumah. "Yang penting, kita maksimalkan kembali protokol kesehatan di masyarakat terutama memakai masker dan vaksinasi yang terus digenjot," kata Sanusi, Senin (7/2/2022).

Sanusi menjelaskan sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo, masyarakat diminta untuk tidak panik dengan adanya kenaikan kasus konfirmasi positif COVID-19 yang akhir-akhir ini mengalami lonjakan.

Menurutnya, meskipun masyarakat tidak perlu panik, kunci utama berupa penerapan protokol kesehatan harus diperkuat. Selain itu, masyarakat juga harus diberikan informasi secara gamblang berseiring dengan langkah penanganan yang dilakukan dengan sebaik mungkin.

Baca Juga

"Masyarakat diberikan informasi agar tenang, tetapi manajemen penanganan lapangan juga harus dikerjakan sebaik-baiknya," ujarnya.

Dalam waktu dekat, jajaran Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kabupaten Malang akan melakukan pengecekan secara langsung penanganan COVID-19 di tiap-tiap wilayah.

Selain itu, dalam upaya untuk meningkatkan kesadaran masyarakat terkait pentingnya penerapan protokol kesehatan, Pemerintah Kabupaten Malang juga akan membagikan masker gratis di setiap kecamatan yang ada di wilayah tersebut.

"Besok saya bersama Forkopimda akan mengunjungi daerah yang angka konfirmasi tinggi," katanya.

Pengecekan secara langsung tersebut, lanjutnya, bertujuan untuk memastikan upaya penanganan warga yang terkonfirmasi positif COVID-19 bisa berjalan dengan baik. Selain itu, Pemerintah Kabupaten Malang juga akan memberikan bantuan berupa paket bahan pokok.

Bagi warga Kabupaten Malang yang terpapar virus corona dengan gejala, ujarnya, diharapkan segera mendapatkan perawatan di rumah sakit rujukan penanganan COVID-19. Sementara untuk yang tidak bergejala, bisa melakukan isolasi mandiri atau dirawat di fasilitas isolasi terpusat.

"Untuk yang terkonfirmasi dan bergejala kita bawa ke rumah sakit, yang tidak bergejala diupayakan isolasi mandiri. Bagi yang mau ke isoter, kami siapkan di Kepanjen," katanya.

Secara keseluruhan, di wilayah Kabupaten Malang ada 15.334 kasus konfirmasi positif COVID-19 dengan total 480 kasus aktif. Sebanyak 13.884 orang dilaporkan sembuh, sementara 970 orang meninggal dunia.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 

Terkait


Menkes: Insya Allah Akhir Februari Kita Bisa Atasi Pandemi Covid-19

PTM Disetop Jika Ditemukan Kasus di Sekolah

Kasus Covid-19 Naik, Obyek Wisata Banyumas Tetap Dibuka

Pemkot Surabaya Operasi Protokol Kesehatan di 31 Kecamatan

Positif Covid-19 di Kulon Progo Bertambah 24 Kasus Baru

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark