RSUD Tulungagung Kini Miliki Balai Rehabilitasi Napza

Red: Muhammad Fakhruddin

RSUD Tulungagung Kini Miliki Balai Rehabilitasi Napza (ilustrasi).
RSUD Tulungagung Kini Miliki Balai Rehabilitasi Napza (ilustrasi). | Foto: ANTARA FOTO/SYIFA YULINNAS

REPUBLIKA.CO.ID,TULUNGAGUNG -- RSUD dr. Iskak Tulungagung, Jawa Timur kini memiliki Balai Rehabilitasi NAPZA, fasilitas khusus untuk penanggulangan korban kecanduan narkoba dari berbagai wilayah Tulungagung dan sekitarnya.

Peresmian fasilitas yang diberi nama Balai Rehabilitasi Napza Adyaksa Ayem Tentrem itu, ditandai dengan penandatanganan prasasti dan pengguntingan pita di pintu masuk ruang rehabilitasi di Kepala Kejaksaan Tinggi Jawa Timur, Mia Amiati, Rabu (23/11/2022).

Pelayanan Rehabilitasi Napza (narkoba, psikotropika dan zat adiktif lainnya) yang berada di RSUD dr. Iskak ini, merupakan wujud kerjasama antara Pemkab Tulungagung dengan Kejaksaan Tinggi Jawa Timur.

"Dengan peresmian Balai Rehabilitasi Napza Adyaksa Ayem Tentrem ini, diharapkan bisa dioptimalkan untuk memberikan pelayanan penyelesaian penyalahgunaan narkoba secara komprehensif, melalui pelayanan rehabilitasi," kata Mia Amiati dalam pidato sambutannya.

Baca Juga

Balai Rehabilitasi Napza di RSUD dr. Iskak Tulungagung ini merupakan ke-20 yang bekerjasama dengan Kejati Jatim.

Ia berharap keberadaan fasilitas ini bisa mengurangi angka hunian warga binaan kasus narkoba di rumah-rumah tahanan maupun lembaga pemasyarakatan.

Sebab, penanganan kasus penyalahgunaan Napza bisa ditindaklanjuti ke tindakan rehabilitasi, sehingga tidak harus ke ranah hukum. Mia melanjutkan tidak semua pelaku penyalahgunaan narkoba bisa direhabilitasi.

Pengguna yang layak direhabilitasi harus benar-benar diidentifikasi dan dinyatakan sebagai korban penyalahgunaan Napza.

Proses profiling dilakukan melalui serangkaian asesmen yang dibuktikan dengan wawancara dengan tokoh masyarakat, pejabat pemerintah dan tokoh agama tempat pelaku tinggal.

Syarat lain yang tak kalah penting, pelaku baru pertama kali terlibat dalam penyalahgunaan narkoba.

Pelaku juga tidak menjadi bagian peredaran atau sindikat narkoba dan tidak masuk dalam daftar pencarian orang aparat penegak hukum.

"Jika prasyarat itu terp[enuhi, maka bisa dilakukan penghentian penuntutan terhadap pelaku," katanya.

Atas dasar pertimbangan itulah, tempat-tempat rehabilitasi di daerah kini diperbanyak, termasuk di Jawa Timur, kata Mia.

"(Upaya) ini untuk mengembalikan warga yang belum terlalu jauh mengenal narkoba, bisa kembali menjadi masyarakat yang bebas dari narkoba," katanya.

Mia menilai tempat rehabilitasi di RSUD dr. Iskak termasuk lengkap. Memiliki kapasitas 10 orang, baik pria dan wanita, Balai Rehabilitasi Napza Adyaksa Ayem Tentrem dilengkapi dengan ruang rekreasi, ruang sakau berdinding elastis untuk meminimalkan efek benturan, serta kamar dengan ruangan layaknya fasilitas hotel.

Bupati Tulungagung Maryoto Birowo pun mengapresiasi keberadaan Balai Rehabilitasi Napza di RSUD dr. Iskak. Menurutnya, fasilitas ini penting untuk menyelamatkan anak bangsa.

"Untuk dipulihkan kembali, karena mereka penerus bangsa. Dan tidak perlu khawatir karena biaya rehabilitasi di RSUD dr. Iskak bisa diperoleh secara gratis," ujarnya.

Menambahkan, Direktur RSUD dr. Iskak dr. Supriyanto Dharmoredjo menyatakan bahwa sumber daya manusia di Balai Rehabilitasi ini cukup lengkap. Mulai psikiatri, dokter umum, petugas ruangan-ruangan, psikolog dan perawat.

Rehabilitasi akan dilakukan selamat dua pekan, dan setelah selesai akan digeser ke BNNK sebelum dikembalikan ke tengah masyarakat. "Per orang dalam sepekan biayanya sekitar Rp6 juta hingga Rp8 juta. Kalau tidak punya uang bisa tidak bayar. Karena konsepnya pelayanan," kata Dokter Pri. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 

Terkait


Kejakgung Dirikan 10 Balai Rehabilitasi Pengguna Narkoba

Pelatihan Balai Rehabilitasi, Mensos Dorong PPKS Buka Usaha

Kunjungi Balai, Risma Mau Beri Pekerjaan Buat 5 Gelandangan

Dipindah Risma ke Balai, Pemulung: Kemerdekaan Saya Hilang

Balai Rehabilitas Ini Disebut Risma yang Tampung Tunawisma

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark